h1

kawin… (ntar-ntar ajah)

October 21, 2008

Lets talk about marriage.

Gag kerasa aku dah menyandang status 20-something, yang menurut pakar kedokteran JUZ, adalah masa-masa puncak produktifitas secara biologis, yang senada juga dengan pendapat ahli psikolog JUZ yg menyebutkan itu adalah masa-masa kebutuhan akan pendamping hidup sedang bergelora dengan sangat.

Terlebih, klo predikat ‘something’ pada ’20-something’ nya itu semakin meningkat. Whuiiihhh pasti dah dikejer2 pertanyaan : “Kapan nikah?, Kapan? Kapaaannnn??”
(pertanyaan akan lebih santer terdengar saat menghadiri pernikahan teman, atau bahkan pas nemenin ortu dateng ke wedding party anaknya-temennya. Siapkan mental mu !)

Hmmmmm….
Aku siy masi 21 ya, dan menurutku pribadi masi jauh dari pikiran pengen kawin… errr… nikah. Jauh banget deh.
Lah mo nikah sama sapa coba, jomblo is my girlfriend, huhu…

Apalagi kalo dihadapkan pada rasa tanggung jawab.
Aku blom merasa baik dalam bertanggung jawab pada diriku sendiri, apalagi mo nanggung istri, anak pulak ! Ga deh, ntar-ntar dulu..

Aku punya teori, cowok itu lebih mikir panjang klo mo nikah, ketimbang cewek. I’m NOT saying cewek segitu gampangnya diajak nikah ya, bukan itu. Tapi, cowok itu kan pasti ada embel-embelnya kepala keluarga, panutan, pemberi nafkah, pengayom, bla bla bla..

Naahh disitu yang jadi pikiran bagi si cowok. Dia pasti pengen bahagiain istri nya, menjamin kesejahteraan pada anaknya kelak, memberi arti lebih dalam memaknai cinta.

Kalo cewek, yaaa namanya juga istri ya, kan tinggal ngikut suami doank. Again, i’m NOT saying cewek itu ga mikirin buat kebahagiaan rumah tangganya juga, tapi ya istri tetaplah istri. Suami yang baik, tau diri, dan pemimpin pasti tidak akan memberikan pressure yang berlebih pada sang istri. Dalam hal apapun, apalagi finansial.

“Bahwa sesungguhnya kebahagiaan suami adalah ketika melihat istri dan anak-anaknya memiliki senyuman dari hasil tetes peluhnya…” -quote by JUZ-

Lanjut.
Suka nyelip di antara pembicaraan sama temen-temen gini :

si A : “Eh, mau nya ntar nikah umur berapa sih?”
*tiba-tiba nanya sesuatu yang serius setelah sebelumnya membahas apakah Mulan Jameela itu sungguh-sungguh sudah punya anak-kandung mengingat bodi yg sedemikian ituh*

si B : “Aku keknya 25an gitu”
*jawaban normal, semua sedikit mengangguk*

si C : “Yaaa range 24-26 deh”
*jawaban dari kebanyakan pria*

si D : “Sesegera mungkin !”
*manusia cabul, diragukan keperjakaannya*

si E : “Asalkan udah dapet kerja deh, udah bisa biayain”
*rasional, semuanya mengangguk cepat*

si JUZ  : “errrr…. 29, kalo ga 30….”
*hening*
*diakhiri dengan pembahasan internal (tanpa melibatkan saya), apakah saya sedemikian tidak lakunya, ampe harus nunggu umur segitu*

Huhu..
Iya, aku pengennya emang nikah umur segitu.
Bukan cuma karena aku pengen puas-puasin masa muda ku di umur 20an, itu juga iya sih, tapi bukan satu-satunya excuse.
Aku pengen MAKE SURE kalo hidupku sudah benar, rapi, teratur, dan menyisakan tempat yang layak untuk seseorang ikut duduk di singgasana cinta ku… (puih)

Aku pengen provide semuanya dulu.
Aku tau, wanita sejati dan istri yang baik adalah yang selalu ada di saat suka maupun duka. Terbang tinggi, maupun jatuh bebas. Dinner di resto terbaik, maupun di emperan. Gaun Vera Wang, ataupun baju diskon gede-gedean. Ya, ya, ya.
Tapiii ga ada salahnya juga kan kalo aku pengen yang terbaik untuk seseorang yang terbaik untukku juga?

Aku ga mau keburu nikah cuma karena dikejar usia, (suka ada yang bilang, kasian nanti kamu nya udah tua tapi anakmu masih seuprit banget), cuma karena papa-mama pengen ngemong cucu (hufff… untungnya aku punya kakak laki-laki, jadi tanggung jawab ini jatuh ke dia, hahaha *muka lega*), atau cuma karena temen-temen ku yang laen dah pada merit duluan (yang mana mereka pasti nyuruh aku cepet2 merit juga, sembari mempromosikan nikmatnya menikah -dalam hal ini lebih menjurus ke KAWIN-)

Ga, aku ga pengen nikah karena itu semua.
Aku akan menikah, saat aku sudah merasa menemukan wanita yang tepat, yang aku yakin dia adalah bagian dari tulang rusuk ku yang hilang, dan jika aku sudah yakin bahwa aku akan bisa membahagiakan dia.

Masalahnya lagiiii…
dimana wanita ituuuuhhhhhhhhhhh……..

huhuhhuhuuhu…
be patient, JUZ !
God saves the best for the last !

🙂

— eniwei, happy wedding my dear friend Yaya, all the best for your new life with Dhani.
I knew it !
I knew it since long time ago, u’re gonna be the one who get married first !
Haha.
Kalo pulang ke Jogja lagi harus udah bawa keponakan buat kami yaahhh… 😉

ini foto pas ijab (pagi) + wedding party (malem) nya :

(Gobloknya saia, pas resepsi nya malah ga sempet moto yaya+suami pake digicam sendiri, keasikan reuni temen2, jd lupa… Udah difotoin sama tukang poto disana siy, tp blom ambil copyan nya. Culun beranakpinak.)

(si cow *terkesan* terpaksa menandatangani surat nikah akibat lirikan maut pihak si cewek *kakaka*)

(poto2 abis ijab)

(FYI, yaya ini dulu jaman SMA temen baekku banget, pulang sekolah pasti sama dia, klo mo pergi-pergi pasti dia duluan yg ku ajak.. huhu.. aku baru nyadar euy udah smakin tua)

(ki-ka : JUPRI-QQ-JUZ-PEH-INTAN. Temen dari jaman SMA yg ampe sekarang masi sering kumpul2 cuma aku, jupri, sama peh. QQ besok2 kalo kita ngumpul kamu harus hadirrrrrr !!!)

(ba-tas *bawah-atas* : JUZ-DIMDIM-PEH. Semoga bocah2 di tempat KKN kita dulu ga baca postingan ini, mereka pasti tersadarkan setelah melihat poto ini bahwa sebenarnya kita hanyalah manusia dungu bertampang culun yg mengajari mereka ilmu-ilmu sesat… kukuku)

UPDATE (25/10)

Hari ini pas lagi jalan bertiga sama bokap-nyokap, ga tau awalnya darimana tiba-tiba ngomongin tentang merit. *naga-naganya mereka sudah pengen ngemong cucu*. Trus si bokap ujug-ujug bilang :

“Kalo Bagus sih umur 25an udah harus nikah ya, Mah?” (*ngomong ke nyokap*)

“Whuaah yg kayak gini jangan-jangan malah kurang dari segitu Pah !” (*nyokap bereaksi lebay*)

Saya diam sesaat…. mengingat apa yg ku tulis di blog beberapa hari lalu, sungguh ironi dengan kemauan mereka…. trus bilang ke ortu-tercinta :

“Aku siy… maunya pas umur 30 gitu Pah”

(*hening, kenapa semua orang selalu mengheningkan cipta setelah mendengar kemauan ku itu*)

“Hahahahahahahaha” (*okeh, mereka berdua ketawa sekarang. Cakep.*)

“Ngapain kamu mo nikah umur segitu, anakmu ntar kasian loh, belom lagi bla bla bla…”

(*ceramah nyokap untuk anaknya yang perjaka tua : mode ON*)

12 comments

  1. //Aku ga mau keburu nikah cuma karena dikejar usia//

    hati-hati JUZ tomat,,jangan terlalu menarget usia pernikahan..takutnya malah diumur yang qmu inginkan itu *yakni 30*, qmu malah gak menemukan si tulang rusuk yang ilang dan akhirnya jadi orang yang ‘kepepet’ menikah karena alasan ‘gak ada pilihan lain’…

    eh eh eh..untuk stetmen diatas,,aq pengen ngutip kata-katanya Azam di ParaPencariTuhan ke Zaskia yang udah dilamar tapi masih ‘nggantung’…stetmen di episod terakhir, ketika Azam mulai berpaling karena di’gantung’ terus padahal kepengen nikahin Zaskia *aq ngomongnya ribet banget yak*.
    Kata Azam (lebih-kurang) : Aq gak ingin seperti Columbus yang menemukan benua yang bukan ia cari, Amerika. *kalo anda cerdas seperti saya, anda pasti mengerti maksudnya*

    yang penting,, jalanin aja lah…
    *qmu jangan jadi ikut2an ngomong pernikahan donk…mentang lagi musim kawin…*


  2. ” untungnya aku punya kakak laki-laki, jadi tanggung jawab ini jatuh ke dia, hahaha *muka lega* ”
    he3


  3. @ gurindang
    Yaaaa kan itu mau nya. Angan-angan. Pengennya. Gpp dunk…
    :p

    Walopun -mungkin jika kelak- aku seperti Columbus, menemukan apa yg bukan aku cari, tapi jika Amerika-ku itu lebih baik dan merupakan pilihan-Nya untukku, insya4JJ aku tetap bahagia…

    *baru kelar ikut pengajian, kekekekeke,,

    @ zeno471
    aku tau kenapa kmu suka bagian itu, karena kamu juga lega kan, mas indro yg harus menanggung beban ituh… haha


  4. Nikah?
    masih sebatas angan2 saja…

    —-
    …. mempromosikan nikmatnya menikah -dalam hal ini lebih menjurus ke KAWIN-)

    kalo kata ayah sbnrnya nikah ma kawin itu sama saja cuma yg satu bhs Arab yg satu bhs Indonesia. Tdk ada beda. Buktinya katanya lagi yg ada tu UU Perkawinan bukan Pernikahan. Perspesi orang saja yg membiaskan arti kawin menjadi “gituan”…


  5. agh… ini mah postingan alibi si juz buat nampilin poto-poto…


  6. @yasiralkaf

    tolong dipertegas kata ‘gituan’ ?
    sungguh, saia tak mengerti…
    *muka lugu*

    @bay-kun

    sebenarnya siy seperti itu, biar ga terlalu vulgar menampilkan kenarsisan gt..

    @semuanya

    please, dgn teramat, di bagian fotonya jgn mengklik kanan –> save image as.

    kekekekkeke


  7. huhuhu…pembicaraan 20 th keatas lagi…

    @juz
    hahaha,,dah mulai narsiss juga yah??
    @all
    dah usia siap nikah semua ntu,,,pada nyari sana!!!!apa mo diiklanin ama aq???


  8. Bwt atasku ada referansi calon bwt aku ga? Dah dikejar deadline niyh… 🙂


  9. buatku calon sich ada..
    tapi gak tau siapa,hee…


  10. @ all
    baca update-an yg di tulisan kuh !!


  11. weh…nikah kapan aja boleh. gak masalah
    asal kita kudu siap n mapan.. supaya punya keluarga
    yang sakinah mawadah dan warohmah..
    ato bahasa upik abunya hapilly never after
    seperti sunnah nabi Muhammad saw itu…

    (enter)

    oya ngemeng2 nikah beberapa hari lalu gue liat di tipi
    ada kiyai nikahin bocah umur 11 taon. ajibb banget tuh…
    belum ada apa2nya udah mau di garap aja…
    ibarat ayam masih chick udah mo di sembelih. hehehe

    ( ironi banget ya messege gue. antara di atas
    “enter ”
    dan di bawahnya…) hahaha…


  12. itu… kyai gemblung.
    Syekh Puji namanya. (bukan… bukan pujai…), dia nikah sama anak 12 tahun, yg -katanya- mo dijadiin GM di perusahaannya.
    *doi tajir tuy !!!*

    eh bukannya dipostingan ini karakter lu gw masukin, berperan sbg si D

    kakakaka



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: