h1

Pelajaran dari Mr.P

August 11, 2008

Malam kapan ituh aku jalan sama temenku, sebut saja kumbang, nyari makan. Ada sate enak di deket seberang Hotel Sa**ir, Jogja.
Yang mo ku bahas bukan makanan nya kok, tapi tentang pengunjung di tempat itu juga. Bukan, maaf mengecewakan hati Anda, tapi pengunjung disini bukan berwujud wanita asoy geboy nan rupawan. Itu mah udah biasa ya, jalan dikit pasti banyak yang kek gitu.
Pengunjung yang ku maksud bertitel kan M.GG (Master of Genjreng Genjreng), alias Pengamen.

Emang apa yang spesial dari pengamen?

Gini, dimana-mana di negeri gemahripahlohjinawi ini pasti ada yang namanya pengamen, terutama di kota-kota besar. Bukan bermaksud meremehkan kota kecil ya, kalian yang disana justru harus bangga bahwa penduduk lokal sudah mampu menghidupi dirinya sendiri dengan cara yang layak.
Tentang pengamen ini, biar lebih akrab dan sedikit jijay kita panggil : Mr.P ,sebenernya siy dari kemasannya emang cuma kayak pengamen-pengamen lainnya. Rambut agak gondrong (gimbal ga niat gitu de, kriting-kriting ikal aneh), badan gede (baca : gendut), trus bla bla bla lainnya lah ya, u know. But dont judge a book by its PRICE kan.
Pertama aku masuk Mr.P ini belom ‘kerja’ di tempat makan ituh, masih ada pengamen-modal-icik-icik gitu. Sekitar 10 menit kemudian barulah Mr.P datang ke arena. Dia berdiri agak jauh dari meja ku, sekitar jarak 4-5 meja. Kesan pertama biasa aja, siapin recehan mode ON.

Terus scene selanjutnya adalah mukjizat, teman.

Dia nanyi lagu Spanish, yang judulnya ga bakal mungkin aku tau setidaknya dalam 5 tahun ke depan, dan pelafazan plus intonasi suara nya tuh enak didenger. Ga dipaksain, ngalir gitu aja. Dan suaranya, lagunya, bahasa tubuhnya !!!
Endang bambang gurindang………!!!!! (dih, si bakgur GR, kekeke)

Aku udah sering liat (dan dengar, tentu saja) pengamen-pengamen unik. Kayak yang bela-belain bawa banyak instrumen lah, pengamen kagetan berupa mahasiswi-mahasiswi lah, ato yang pake baju aneh-aneh lah. Perjalanan hidup sudah membawa saya ke level itu.
Tapi si Mr.P ini beda. Dandanannya biasa, all by himself, trus cuma bawa gitar-coklat-sungguh-sangat-pasaran, tapi ada sesuatu dalam tiap nada dan suaranya. Sesuatu yang berhasil menarik perhatianku, sampe-sampe temenku si kumbang agak-agak ku cuekin gitu, gara-gara keasikan dalam melodi si Mr.P .
Aku belum pernah seserius itu ngeliatin pengamen jalanan.
Walopun orang-orang di meja lain keknya biasa aja ke dia (lah pada pacaran semua, mana mau diganggu), tapi aku bener-bener menikmati performance nya dia. Dan jangan salah, ga kayak pengamen-pengamen lain yang cuma satu lagu trus keliling minta duit (malah seringnya belom kelar nyanyi dah nodongin topi/bungkusan untuk bayaran, duh..), dia mainin kurang lebih lima lagu.
Tres Spanish, Satu Indonesia, One English.
And he really enjoyed every single song !

Yang buat aku mikir, Mr.P ini bener-bener something. Dia menikmati musik, jauh dari dalam hatinya, tidak hanya bermusik asal bagus doang, tapi juga bagaimana memberi jiwa dan menarik orang untuk mencintai musik yang dia bawain.
Seperti itulah musisi seharusnya.

Jika diperluas lagi, bila kita mencintai sesuatu, apapun itu, lakukanlah dengan hati.
Lakukan seolah-olah itu hal terakhir dalam hidup yang perlu kita tuntaskan. Terkadang kita tak harus terlalu mendengarkan apa kata orang tentang apa yang kita kerjakan.
Do what u want to do. Feel what u want to feel.
Mr.P Rocks !!!

4 comments

  1. Emang jarang banget kita nemuin pengamen kayak gituh, padahal hidup di kota sejuta pengamen. Kalo buat pengamen yang kayak qmu sebutin ituh, ngasihnya jadi ikhlas gak mikir2.

    Eh, emang loh, bukannya apah2, jujur malas banget ngeladenin pengamen ecek2 ga jelas *nyanyi pa ngedumel?* trus,kalo ga dikasih, marah2 sendiri..


  2. Errr… kadang2 bingung juga siy..
    Kalo ngasih, memanjakan mereka gitu kesannya.
    Klo ga ngasih, kok ngerasanya kayak ga berbagi gitu ya…

    Hmmmfff….
    Yaaaaaa sudah cukuplah kita jadi pengamen di hepipapi ya buk…
    😉


  3. ITUH BARU YG NAMANYA MUSISI….!!!!!!!!!!
    wakakakaka….


  4. betul skale mas YAK….
    =p

    Anda sendiri musisi kan?
    Saia sudah mendengar kehebohan album independen Anda yang menggebrak pasar Madiun, menggoyang Jawa Timur, dan mengincar posisi top Indonesia.
    ,,
    Saia benar2 salut dengan aliran musik Anda.
    Perpaduan keroncong-dangdut-mistis-soul.
    Mengagumkan.

    kukkukukku



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: